Bentuk, Jenis, Penyebab dan Proses Terjadinya Stigma

  • Whatsapp
pengertian-stigma

Definisi stigma

pengertian-stigma

Stigma ini juga digunakan dalam istilah “stigma sosial”. Inilah pemikiran, pandangan dan keyakinan negatif yang diterima seseorang dari masyarakat atau lingkungannya berupa pelabelan, stereotip, pemisahan bahkan diskriminasi sehingga mempengaruhi individu secara keseluruhan.

Stigma ini tercipta ketika masyarakat melihat sesuatu yang dianggap menyimpang atau aneh karena tidak seperti yang lain. Stigma ini ditransfer ke sesuatu yang memalukan dan tidak sesuai dengan nilai-nilai yang diterima, menyebabkan penurunan kepercayaan diri, hilangnya motivasi, penarikan diri dari kehidupan sosial, menghindari pekerjaan, interaksi dengan kesehatan dan juga mengarah pada a hilangnya perencanaan masa depan. Misalnya, seseorang dianggap tercemar sehingga memiliki karakter yang keji, seperti mantan narapidana yang tidak layak dipercaya dan dihormati.

Stigma menurut para ahli

Untuk lebih memahami arti dari stigma ini, beberapa ahli juga akan menjelaskan arti dari stigma tersebut

Setelah Goffman (1959)

Pengertian stigma ini adalah segala macam atribut fisik dan sosial yang mereduksi identitas sosial seseorang dan menjauhkannya dari penerimaannya.

Mansyur (1997)

Menurut Mansyur, stigma ini merupakan sifat negatif yang melekat pada kepribadian seseorang akibat pengaruh orang-orang di sekitarnya.

Penelitian (2009)

Menurut penelitian, stigma ini merupakan upaya untuk mengidentifikasi orang tertentu sebagai sekelompok orang yang tidak pantas dihormati dibandingkan orang lain.

Scheid & Brown (2010)

Menurut Scheid & Brown, stigma ini merupakan fenomena yang terjadi ketika seseorang dicap, distereotipkan, dipisahkan, dan didiskriminasi.

Bentuk stigma

Dari segi makna, menurut Rahman (2013), bentuk stigma ini terbagi dalam beberapa bentuk masyarakat, diantaranya:

pelabelan

Identifikasi ini merupakan pembedaan sekaligus penghargaan atau sebutan berdasarkan perbedaan yang dimiliki anggota komunitas. Sebagian besar perbedaan individu tidak dianggap relevan secara sosial, tetapi beberapa perbedaan yang dilaporkan mungkin signifikan secara sosial.

Stereotipe

Konsep stereotip adalah keadaan pikiran atau aspek kognitif yang terdiri dari pengetahuan dan juga keyakinan tentang kelompok sosial dan karakteristik tertentu. Stereotipe ini adalah kepercayaan pada sifat-sifat, yaitu kepercayaan pada sifat-sifat pribadi yang dimiliki orang-orang dalam suatu kelompok atau kategori sosial tertentu.

pemisahan

Yang dimaksud pemisahan ini adalah pemisahan “kita” (sebagai pihak yang tidak memiliki stigma atau stigma) dari “mereka” (kelompok yang mendapat stigma). Hubungan label dan atribut negatif menjadi pembenaran ketika individu yang berlabel percaya bahwa mereka sebenarnya berbeda sehingga proses stereotip dapat dikatakan berhasil.

Diskriminasi

Pengertian diskriminasi ini adalah perilaku mempermalukan orang lain karena termasuk dalam kelompok. Diskriminasi ini merupakan komponen perilaku yang merepresentasikan perilaku negatif terhadap individu karena individu tersebut merupakan anggota kelompok tertentu.

Jenis stigma

Menurut Heatherton (2003), ada beberapa jenis stigma diantaranya:

  • Penyembunyian termasuk mengenali fitur stigmatisasi sebanyak mungkin, seperti cacat wajah atau homoseksualitas.
  • Area tanda bergantung pada apakah tanda tersebut sangat terlihat atau juga melemah seiring waktu, seperti:
  • B. Sklerosis multipel atau kebutaan.
  • Kekacauan, yang mengacu pada tingkat stigma yang terlibat dalam mengganggu interaksi antarpribadi, seperti
  • B. Gagap dalam bahasa.
  • Estetika berkaitan dengan reaksi subjektif yang dapat menimbulkan stigma karena hal-hal yang kurang menarik.
  • Asal muasal tanda stigma seperti cacat bawaan, kecelakaan, atau niat.
  • Risiko, yang termasuk merasa berbahaya ketika orang lain menstigmatisasi Anda, seperti: B. menderita penyakit yang tidak dapat disembuhkan atau berbahaya atau kelebihan berat badan.

Penyebab stigma

Menurut Goffman (1959), penyebab stigma ada beberapa, antara lain:

Ketakutan

Ketakutan ini adalah penyebab umum stigma. Munculnya ketakutan ini merupakan konsekuensi yang dapat dicapai dengan infeksi. Bahkan korban takut akan konsekuensi sosial dari pengungkapan kondisi aslinya.

Tidak menarik

Beberapa dari kondisi ini dapat membuat orang dianggap tidak menarik, terutama dalam budaya yang mengutamakan kecantikan luar. Dalam hal ini, kelainan anggota tubuh ditolak oleh masyarakat karena terlihat berbeda.

kegelisahan

Kecacatan tersebut membuat tidak nyaman bagi mereka yang terkena, mereka mungkin tidak tahu bagaimana harus bersikap di depan orang dengan kondisinya, sehingga mereka lebih cenderung menghindarinya.

Asosiasi

Stigma asosiasi ini juga dikenal sebagai stigma simbolik. Itu terjadi ketika keadaan kesehatan dikaitkan dengan kondisi tidak nyaman seperti pekerja seks komersial, pengguna narkoba, orientasi seksual tertentu, kemiskinan atau bahkan kehilangan pekerjaan. Nilai dan keyakinan dapat memainkan peran penting dalam menciptakan atau mempertahankan stigma.

Politik atau hukum

Hal ini sering terjadi bila pasien dirawat di tempat terpisah dan membutuhkan waktu khusus dari rumah sakit, mis. B. Klinik Penyakit Jiwa, Klinik Penyakit Menular Seksual atau Klinik Rehabilitasi Kecanduan Narkoba.

Kurangnya kerahasiaan

Pengungkapan yang tidak diinginkan tentang kondisi seseorang dapat terjadi akibat penanganan hasil tes yang disengaja oleh petugas kesehatan. Ini bisa jadi sangat tidak diinginkan, mis. B. mengirimkan surat pengingat atau kunjungan petugas kesehatan dengan kendaraan bertanda Pro-Logo-Gram.

Proses stigma

Menurut Scheid & Brown (2010), proses stigma ini meliputi:

  • Individu membedakan dan mencirikan perbedaan yang dimiliki individu tersebut.
  • Munculnya kepercayaan dari budaya yang dimiliki individu tentang karakteristik individu atau kelompok lain juga menimbulkan stereotip.
  • Tempatkan orang atau kelompok yang ditandai sebagai individu atau kelompok dalam kategori berbeda sehingga mereka terpisah.
  • Orang-orang yang diidentifikasi seperti itu didiskriminasi.

Menurut Hermawati (2005), proses stigmatisasi yang dilakukan oleh masyarakat terjadi dalam tiga (3) tahap, yaitu:

Proses interpretasi.

Pelanggaran norma yang terjadi dalam masyarakat tidak semuanya distigmatisasi oleh masyarakat, hanya saja pelanggaran norma yang dimaknai oleh masyarakat merupakan penyimpangan perilaku yang dapat menimbulkan stigmatisasi.

Proses definisi.

Setelah menyelesaikan tahap pertama memaknai perilaku menyimpang, tahap selanjutnya adalah proses pendefinisian siapa yang dianggap sebagai perilaku menyimpang oleh masyarakat.

Perilaku diskriminatif.

Setelah proses pertama dan kedua selesai, masyarakat akan melakukan perlakuan diskriminatif atau diskriminatif.

Demikian penjelasan tentang makna stigma, bentuk, cara dan proses terjadinya. Semoga apa yang telah dijelaskan diatas semoga bermanfaat untuk anda. Terimakasih banyak.

Sumber :

Related posts